iklan floating

Breaking News

http://www.indopoker.in/ http://www.agenpoker123.org/ref.php?ref=SAPHIRA93

Kisah Madame Ching, Pelacur Miskin yang Sukses Menjadi Ratu Bajak Laut Legendaris Dunia

Kapten Henry Morgan, Edward Teach alias Blackbeard, John Rackham (lebih dikenal sebagai Calico Jack), dan Francois L'Ollonais, mungkin bajak laut paling kejam yang pernah berlayar dan mengganggu perairan Karibia.
Berlayar di bawah bendera hitam untuk mengunjungi sebanyak mungkin tanah yang mereka sukai, dan tentu saja, untuk menyerbu, menjarah, memperkosa, dan mendatangkan malapetaka di sepanjang jalan.
Di antara semua bajak laut pria, ada seorang bajak laut wanita yang bukan mengibarkan bendera hitam tetapi malah mengibarkan bendera merah.
Dia adalah seorang pelacur Kanton dari dalam kapal bordil yang menginjakkan kakinya di dek dan ternyata menjadi kapten bajak laut terbesar dan mungkin bajak laut paling kejam dari semua bajak laut yang pernah ada.
Madame Ching, nama yang sangat terkenal dan juga Teror China Selatan.
Berlayar dengan Armada Bendera Merah yang terkenal, kisahnya sempat dihidupkan kembali di film Pirates of the Caribbean yang terkenal sebagai Nyonya Ching, salah satu dari sembilan penguasa laut yang kuat untuk memerintah 'Seven Seas'.
Lahir pada tahun 1775, di Guangzhou (Kanton), seolah-olah dia tidak pernah disebutkan dalam sejarah sebelum dia ditangkap oleh bajak laut dan dijual ke kapal bordil di kampung halamannya pada usia 15 tahun.
Dulu ia dikenal dengan nama Shin.
Ia menggunakan pekerjaan dan keahliannya untuk mendapatkan potongan informasi berharga dari pelanggannya, beberapa di antaranya adalah informasi dari elit Cina Selatan yang rahasianya tergelincir selama 'pembicaraan bantal'.
Rahasia kecil yang berharga ini,membuat dia naik pangkat di dalam kapal bordil dan mengatur operasi penyelundupan sendiri.
Pada 1801, ia menangkap mata salah satu bajak laut paling menakutkan, Cheng I, komandan besar Armada Bendera Merah.
Dia memiliki kapal dan jaringan bajak laut yang sudah mapan dan dia memiliki informasi yang sangat berharga tentang beberapa individu yang dihormati.
Dari 'pembicaraan bantal' mereka segera berubah menjadi pembicaraan bisnis dan segera mereka melakukan perkawinan untuk pasangan terkenal.
Berdampingan, pasangan itu mengarungi lautan dengan armada kuat mereka yang terus bertumbuh semakin kuat.
"Bajak laut secara sadar menggunakan kekerasan dan kebrutalan untuk mendapatkan uang, barang."
"Mereka menanamkan rasa takut pada siapa saja yang mungkin melawan mereka," tulis Robert J. Antony dalam publikasi 2012 Bloodthirsty Pirates-nya.
Bajak laut melakukan pemerasan yang dimainkan dengan sempurna terhadap klien-klien kaya dan terhubung secara politik dari Ching Shin.
Ching Shin mengubah setiap musuh sebelumnya menjadi sekutu bawahan.Ching Shin juga membuat kesepakatan dengan calon suami tercinta.
Perjanjian pranikah yang disebut 'kode bajak laut' akan memberinya kendali bersama atas seluruh armada dan bagian yang sama dari hasil jarahan.
Dengan kekuatan dan kelihaian yang sekarang bergabung dalam pernikahan, bersama-sama, mereka berhasil membentuk aliansi dengan hampir semua armada bajak laut Kanton besar lainnya dan membawa mereka di bawah komando mereka dalam waktu kurang dari 6 tahun.
Pada tahun 1807, suaminya meninggal pada usia 42 tahun, dia hilang di laut dan tidak pernah ditemukan lagi setelah dilanda tsunami yang keras di Vietnam.
Setelah itu tentu saja banyak orang ingin mengambil alih posisi kapten.Ching, tepat setelah kematian suaminya, dikelilingi oleh ketidakpastian dan bahaya dari segala arah.
Dia harus menemukan cara untuk tetap berada di puncak sebagai komandan, menjaga potensi pemberontakan.
"Ketajaman bisnis mulai ditampilkan, bagaimana ia menjadi kepala keseluruhan konfederasi," tulis Dian H. Murray, seorang profesor sejarah Tiongkok di Jurusan Bahasa dan Budaya Asia Timur sebagai bagian dari Universitas Stanford.
Madame Ching berhasil tumbuh dalam kekuatan penuh meski kehilangan suaminya.
Pertama, dia menikah lagi, memilih putra angkat suaminya, Cheung Po Tsai, yang baru saja akan menggantikan ayahnya.
Semua yang Ching Shin lakukan adalah untuk masa depan organisasi.
Saat suaminya meninggal, Ching masih merupakan 'penjaga rahasia kecil' yang berharga dan yang dengan orang-orang berpengaruh ada di 'sakunya'.
Dalam beberapa minggu, dia memiliki kendali penuh dan mutlak atas seluruh Armada Bendera Merah.
Menggabungkan semua kapal dari setiap kapten bajak laut lainnya, dan mengumpulkan semua pelaut dan bajak laut yang jatuh di bawah komando mereka.
Pada titik waktu ini, ia menjadi kapten lebih dari 1.800 kapal dan memiliki awak kapal lebih dari 100.000!
Ching Shin dibantu oleh suaminya yang baru, menyusun dan menerapkan aturan ketat yang sangat berat bahkan untuk standar bajak laut.
Misalnya, dalam semangat kesetiaan dan rasa hormat di atas segalanya, setiap ketidakpatuhan atau tindakan tanpa perintah langsung dihukum dan tentu ini mengakibatkan kematian di tempat!
Mencuri dari hasil jarahan, akan mati dengan taruhan 'kepala'.Semua barang dan tawanan yang ditangkap harus dihitung dan diperiksa.
Lebih jauh lagi, perkosaan tidak mungkin dilakukan sejak saat itu, dan siapa pun yang ditemukan melakukannya akan dipancung.
Adapun hubungan seksual konsensual dengan tawanan wanita?
Nah, jika itu dilakukan saat bertugas, itu akan mendapat hukuman dengan taruhan kepala untuknya saat itu juga, dan di bawah papan untuk wanita itu.
Dia adalah penguasa yang kejam, tanpa rasa takut dengan dunia luar.
Selama tidak kurang dari tiga tahun, gangguan nyata berdampak bagi Inggris, Prancis, Portugal, dan Kekaisaran Qing, yang menginginkan Laut Cina tanpa bajak laut untuk perdagangan mereka, tetapi tidak bisa menyingkirkannya.
Pada saat-saat putus asa itu, Kaisar Qing saat ini, Jiaqingdi, menawarinya kesepakatan.
Hentikan semua kegiatan bajak laut, bongkar armada, buka rantai korupsi, dan jalan bebas bersama semua hasil curian/rampasan.
Saat itu tahun 1810 dan situasi di dalam organisasi berubah dari buruk menjadi lebih buruk.
Aliansi itu putus, tetapi tidak ada orang dari luar yang tahu itu, jadi dia bernegosiasi lebih baik.
Kartu bebas penjara untuknya.
Dia dan Cheung Po Tsai menerima pengampunan penuh, serta semua yang lain yang disebutkan dalam daftarnya, diizinkan untuk menjalani sisa hidup mereka sebagai pria yang bebas.
Suaminya ditugaskan komandan ke armada elit pemburu bajak laut baru dari Kekaisaran, diberi tugas memburu apa pun yang tersisa dari Bendera Merah yang melemah dan terlarut.
Madame Ching, pelacur miskin tanpa nama yang tumbuh menjadi kapten laut terbesar sepanjang masa.
Dia komandan armada bajak laut terbesar dan teror nyata di Cina Selatan.Ia melanjutkan untuk menjalani hidupnya selama tiga dekade penuh lebih, bersantai dalam kedamaian dan harmoni.
Dia meninggal pada 1844, penyebab kematiannya yang tidak diketahui.
Ching Shin meninggal pada usia 69 tahun.